Loading...

Kamis, 06 Oktober 2011

Seleksi jenis kelamin anak ayam (DOC)


Seksing atau membedakan jenis kelamin anak ayam sudah dapat dilakukan segera setelah telur menetas, jenis kelamin pada ayam dewasa lebih mudah dilakukan karena penampilan fisiknya sudah berbeda. Namun, perbedaan ini belum terlihat pada saat anakan sehingga tidak semua orang dapat melakukannya.

Untuk membedakan anakan dibawah umur seminggu memang aga sulit, peternak biasanya melihat dari penampilan, bentuk muka atau jengger anak ayam, anakan yg berkelamin jantan dapat dilihat dari tingkah lakunya yang lebih lincah dibandingkan anakan betina, sikap berdirinya tegak, dan tampak gagah. Cara lain untuk menebak jenis kelamin anak ayam yaitu dengan melihat mukanya, bentuk muka anak ayam yang agak bulat dapat dipastikan jenis kelaminnya jantan, demikian juga bila lehernya tinggi, kemungkinan berkelamin jantan.

Ada berbagai cara dilakukan yang dilakukan peternak untuk membedakan jenis kelamin umur sehari (DOC) sampai umur sebulan. Ada peternak yang membedakan jenis kelamin anak ayam dengan cara melihat jengger, bulu, atau kaki anak ayam. Namun ada pula peternak yang melihat dari kloaka anak ayam untuk menentukan jenis kelamin, dengan metode kloaka ini anak ayam umur seharipun sudah dapat dipastikan jenis kelaminnya, sedikit bagi-bagi tips.



Kloaka (Latin: Cloaca) adalah lubang posterior yang berfungsi sebagai satu-satunya lubang untuk saluran pencernaan, urin, dan (umumnya) genital pada spesies hewan tertentu. Semua spesies burung, reptilia, dan amfibi memiliki kloaka yang digunakan untuk mengekskresikan baik urin maupun feses. Marsupialia dan monotremata juga memiliki satu kloaka, walaupun marsupialia dan beberapa burung memiliki saluran genital yang terpisah. Sebaliknya, sebagian besar spesies anggota mamalia berplasenta dan ikan bertulang keras tidak memiliki kloaka melainkan suatu saluran khusus yang berfungsi seperti kloaka.



Seleksi kelamin anak ayam dengan melihat kloaka

Cara ini lebih tepat, tetapi lebih membutuhkan keterampilan dan pengalaman. Segera setelah anakan menetas seleksi kelamin harus dilakukan, paling lambat 36 jam setelah menetas. Pada saat ini anak ayam belum diberi makan atau minum hingga kloakanya belum mengeras dan ini memudahkan seleksi. Selain itu, juga bertujuan untuk mengurangi stres pada anakan.

Dari kloaka akan diketahui jenis kelaminnya. Organ kelamin jantan akan tampak kecil sekali, bentuk-nya seperti kepala jarum. Ini dapat terlihat dalam penerangan cukup. Pada anakan betina bentuk seperti itu jarang ditemukan.

Langkah-langkah yang harus dilakukan untuk membedakan jenis kelamin anakan melalui kloaka adalah sebagai berikut.

1. Anakan yang baru menetas dipegang dengan tangan kanan.

2. Lehernya dijepit di antara jari tengah dan jari manis tangan kiri.

3. Perut bagian bawah diraba dengan ibu jari dan kelingking tangan kiri. Bila terasa keras, anus anak ayam diletakkan pada wadah kotoran yang sudah disediakan.

4. Punggung anak ayam diketuk-ketuk perlahan dengan jari te-ngah tangan kiri hingga kotoran keluar dan jatuh ke penampung.

5. Bagian bawah lubang anus ditekan dengan ibu jari tangan mengarah ke atas.

6. Telunjuk tangan kanan juga ditaruh pada anus.

7. Ketiga jari — telunjuk kanan, ibu jari kanan, dan ibu jari klri -digerakkan bersama-sama sehingga anus terbuka dan kloaka bagian dalam menonjol keluar.

8. Kloaka diamati di bawah lampu dan dikenali jenisnya kelamln-nya. Jika ada tonjolan sebesar kepala jarum, berarti anakan itu jantan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar